Bulan Ramadhan adalah ajang untuk bersabar menahan lapar, dahaga dan nafsu, biar dapet pahala. Sabar sih, tapi suka lemes dan ngantuk, kaka. Badan kuyu bak tumbuhan jarang disiram.

Kalau ada yang kaya gitu, coba tengok kiat bugar berpuasa a la Pak Satpam gerbang utama ITB. Pak Ikin Sodikin namanya.

Pak Ikin harus bekerja sejak pagi hingga senja (pukul 6.30-19.00) cuy. Itu demi menjaga keamanan sekitar gerbang utama kampus ITB.

Kemudian, pak Ikin istirahat tidur dari pukul 21.00 dan bangun pukul 3 pagi untuk siap-siap sahur. Tentu pak Sodikin harus menjaga kesehatannya biar tetep fresh bekerja di bulan puasa.

 

1. Banyak duduk=ngantuk

Makanya pak Ikin lebih suka berdiri sambil diselingi dengan berjalan kaki. Mondar mandir mengatur keamanan gerbang kampus.

“Biar seger mah pagi-pagi sampai dhuhur
banyak berdiri. Kalau duduk ngantuk,” -Pak Ikin Sodikin, Satpam Gerbang Utama ITB

Olahraga pas Ramadhan juga penting ternyata. Asal nggak berat-berat seperti olahraga angkat besi (ya iyalah). Olahraga ringan seperti berjalan-jalan menurut Pak Ikin juga bagus untuk menjaga diri tetap fit.

 

2. Makan Dan Minuman Dijaga.

“Makanan harus dijaga, kalau siang hari ga makan atuh”, kelakar Pak Ikin. Ya iya atuh pak. Maksudnya, pas di jam-jam yang boleh untuk makan Pak.

Pak Ikin juara banget dalam minum air putih. Banyak minum air putih saat sahur dan berbuka adalah andalannya.

Tidak minum kopi, tidak langsung makan goreng-gorengan pas adzan baru berkumandang, dan tidak minum es.

“Saya nggak minum es, tapi minum dingin sering,” kelakar Pak Ikin lagi. Iya juga ya pak, kalau es ditelen kan nggak enak.

Biasanya, Pak Ikin tidur mulai jam 9 malam sampai jam 3 pagi. Habis itu bisa langsung siap-siap sahur deh. Inget kan sunnah Rasul yang sahur di akhir waktu.

 

3. Persiapan Menjelang Ramadhan

Sebelum Ramadhan tiba, Pak Ikin sudah bersiap-siap untuk menyambut. Yaitu dengan menjaga makanan dan rutin berolahraga.

Pokoknya, habis olahraga, langsung kalori diganti dengan makanan yang bergizi seimbang.

Begitulah kiranya cara hidup sehat Pak Ikin untuk survive di Bulan Ramadhan.

Meskipun kondisi tubuh kita beda-beda, mungkin ada yang bisa kita ambil sisi baiknya. Setiap orang punya cara sendiri kan. Nah, mana caramu? 🙂

[Penulis: Evy]