Tarawih di masjidmu berapa rakaat? Ada yang delapan ada yang 20 ya. Bacaan imamnya pun macem-macem, ada yang ngebut, ada yang mendayu-dayu.

Nah untuk di masjid Salman, bacaan surat di tarawih tergantung pas. Tidak puanjang banget, tidak ngebut juga. Beberapa imam di masjid Salman ini masih mahasiswa juga loh guys. Masih unyu-unyu kayak kita juga (?) tapi udah ngimamin ratusan jamaah dari berbagai kalangan dan usia. Wiiiiiw! Ada imoed (imam moeda) *di-kick ke antariksa*

Salah satunya adalah Syihabuddin Desain Produk ITB 2015. Syihab ikutan apply jadi masjid Salman berdasarkan irama bacaan. Jadi, Syihab kirim tuh rekaman suara bacaan Quran ke bidang masjid Salman. Terus keterima deh.

Boleh kita tengok sosok imam muda masjid Salman ini lebih dekat.

1. Pertama jadi Imam, masih grogi.

Awalnya, Syihab ditunjuk jadi untuk ngimamin masjid asrama. Pertamanya emang grogi, jadi bacanya surat-surat yang aman-aman nurjaman aja. Eh maksudnya surat yang biasa dibaca.

Nah, pas udah jadi imam tarawih di masjid Salman ini, Syihab harus ati-ati banget sama durasi. Ternyata memang sudah ada slot waktu untuk tarawih. Supaya jamaah ga pulang kemaleman.

Syihab harus itung-itung dulu, satu rakaat baca berapa ayat. Lumayan menantang ya. Soalnya pada prakteknya, lamanya rangkaian tarawih bisa berubah. Misalnya, karena penceramah kultum bicaranya kepanjangan hehe.

2. Tak ada bully antara kita

Syihab setuju nih sama pernyataan ini: dengan memuliakan Al-Quran, Allah akan memuliakanmu.

Pas maba, Syihab adalah salah satu anak yang suka diisengin temen-temennya. Karena orang Jawa lah, medhok lah.

Tapi setelah jadi imam di masjid Salman dengan alunan bacaan al-Quran yang merdu, temen-temennya diam dengan sendirinya. Wkwkwk. Tak ada lagi iseng di antara kita.

“Dulu pas tingkat pertama, temen saya itu kan ada yang jahil tingkat dewa. Saya suka jadi bahan bully-an tiap hari. Nah pas udah jadi imam tarawih, mereka kaya berubah total,”-Syihab ITB 2015

3. Kuman ITB (Kuliah-Salman)

Kalau nggak ada waktu kuliah, Syihab kembalinya ke masjid Salman. Istilah bekennya sih Kuman-Kuman: Kuliah-Salman Kuliah-Salman. Hedeeh. Bahkan lebaran ini Syihab tidak pulang kampung lantaran masih ada amanat ngurusin umat. Abis Ramadhan baru bisa pulkam ke Pemalang.

Nggak lupa Syihab bilang ke kita-kita. Kekuatan doa mengantarkan jalan sukses Syihab. Ada cerita pas mau masuk ITB. Syihab sempat “dilarang” guru BK untuk daftar ITB karena nilai Syihab yang “standar”.

Tapi dengan bekal nekat, Syihab tetap daftar diam-diam. “Kalau guru BK tahu, mungkin nggak dibolehin,” kata Syihab. Wkwk.
Seiring dengan usaha, doa jalan terusss. Termasuk ortu yang mendoakan. Dan alhamdulillah, ternyata Syihab lolos! Syihab juga sempat berdoa biar bisa jadi pengurus masjid Salman.

Alhamdulillah yah kesampaian deh, bahkan udah ngimamin jamaah tarawih masjid Salman :’)